Pemkab Nagan Raya Bekerja Sama Dengan TNI-Polri dan Instansi Terkait Gelar Apel Penanggulangan Bencana Alam Th 2023

oleh -647 Dilihat
oleh
Pemkab Nagan Raya Bekerja Sama Dengan TNI-Polri dan Instansi Terkait Gelar Apel Penanggulangan Bencana Alam Th 2023
Pemkab Nagan Raya Bekerja Sama Dengan TNI-Polri dan Instansi Terkait Gelar Apel Penanggulangan Bencana Alam Th 2023

Suka Makmue,- jurnal86.com Untuk mengantisipasi serta mengendalikan dengan cepat apabila terjadi bencana di daerah, Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Nagan Raya bekerja sama dengan TNI/Polri, perusahaan dan intansi terkait lainnya menggelar Apel Latihan Penanggulangan Bencana Alam Tahun 2023.

Apel tersebut dipimpin Komandan Korem (Danrem) 012/Teuku Umar, Kolonel Inf Riyanto, SIP didampingi Pj. Bupati Nagan Raya, Fitriany Farhas, AP, S.Sos., M.Si dengan komandan apel Kalak Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD), Irfanda Renaldi, S.STP, berlangsung di Alun-Alun Kompleks Perkantoran Suka Makmue kabupaten setempat, Senin (29/5/2023).

Pada kesempatan itu, Danrem 012/Teuku Umar dalam amanatnya mengatakan, saat ini di wilayah Indonesia tidak terkecuali di Provinsi Aceh kondisi cuaca yang sulit diprediksi, bahkan dengan mudah dapat berubah-ubah secara ekstrem, seperti pada tahun-tahun sebelumnya.

Menurutnya, apabila curah hujan tinggi dan cuaca tidak menentu, kondisi seperti ini sangat berpotensi menimbulkan bencana alam, terutama banjir dan tanah longsor, apabila musim kemarau berpotensi menimbulkan bencana alam seperti kebakaran hutan (karhutla).

“Kondisi yang demikian, menuntut kita semua untuk senantiasa siap siaga dan melakukan berbagai langkah antisipasi guna meminimalisir kerugian, baik personel maupun materiil,” ujar Riyanto.

Dikatakan, latihan penanggulangan bencana yang dilaksanakan tersebut bertujuan untuk mengantisipasi dan mengevaluasi kesiapan seluruh unsur yang terlibat baik TNI, Pemkab maupun organisasi masyarakat, dan perusahaan.

Gunanya, tambah Riyanto, untuk menghadapi
kemungkinan bencana yang akan terjadi, baik dari aspek personel, peralatan dan perlengkapan, serta dukungan lainnya, disertai cara bertindak yang tepat.

“Sehingga tidak ada keraguan dalam pelaksanaan tugas, serta
dapat meminimalkan dampak bencana baik korban jiwa maupun material,” ucapnya.

Selain itu, upaya pengurangan resiko bencana harus dilakukan secara terencana, terpadu dan berkesinambungan, sehingga membutuhkan kerja yang maksimal dan terarah. Melihat bencana yang terjadi dan dampak yang ditimbulkannya.

“Maka diperlukan upaya yang serius dari semua pihak untuk melakukan langkah kongkrit dalam melindungi masyarakat apabila
terjadi kondisi yang darurat,” tegasnya.

Masih dalam amanatnya, Kolonel Riyanto menyebutkan, untuk mereduksi terjadinya korban jiwa
akibat bencana alam, seluruh komponen bangsa perlu melakukan berbagai upaya yang ditujukan untuk mencari solusi guna mencegah terjadinya bencana alam.

Menurutnya, salah satu upaya tersebut adalah dengan peningkatan kualitas lingkungan
di sekitar dan menumbuhkan kesadaran masyarakat khususnya yang tinggal di daerah aliran sungai dan daerah rawan longsor, agar lebih aktif dalam memelihara dan menjaga kondisi di sekitar agar tetap terjaga keasriannya dan berfungsi secara optimal.

“Kepekaan dan kepedulian terhadap masalah lingkungan ini penting untuk terus menerus ditingkatkan dan disosialisasikan kepada masyarakat, sebagai salah satu upaya untuk menghadapi dan menanggulangi kemungkinan ancaman bencana alam yang terjadi,” sebut Riyanto.

Di akhir amanatnya, Danrem 012/Teuku Umar mengingatkan kembali khusus
kepada satuan TNI agar setiap satuan TNI
menguasai dan memahami doktrin operasi, sebagaimana yang telah ditetapkan dalam doktrin TNI yaitu penggunaan kekuatan TNI tentang kebijakan pelibatan kekuatan TNI
dan bantuan TNI kepada pemerintah
daerah dalam penanggulangan bencana
alam.

“Agar pelibatan satuan TNI dalam operasi bantuan tidak menyimpang dari landasan hukum yang telah ditentukan oleh komando atas,” tegasnya lagi.

Kemudian, kepada dinas dan instansi terkait dengan kebencanaan Riyanto berpesan, agar selalu peka dan peduli terhadap kejadian bencana yang terjadi di daerahnya untuk segera turun ke lokasi bencana dan menanganinya dengan segera.

Kegiatan penanggulangan bencana ini juga, ucap Riyanto, tentu melibatkan banyak unsur, instansi, dinas-dinas terkait, BPBD serta semua elemen masyarakat.

“Oleh karena itu, kerja sama dan koordinasi yang telah terbina selama ini, perlu untuk senantiasa dijaga dan ditingkatkan. Kerja sama dan koordinasi yang baik akan sangat menentukan keberhasilan
dalam pelaksanaan tugas satuan dalam rangka meningkatkan kinerja kita yang profesional dan proporsional,” pungkasnya.

Usai apel tersebut, Danrem 012/Teuku Umar, didampingi Pj. Bupati Fitriany Farhas beserta Forkopimda dan kepala SKPK mengecek alat kesiapan penanggulangan bencana alam di lokasi apel.

Turut hadir mengikuti apel itu, unsur Forkopimda Nagan Raya, Danyon C Pelopor Sat Brimob Polda Aceh, Kepala SKPK, TNI/Polri, Tagana Dinsos,Irfandi Rinaldi S,SPD Kalak BPBD, perwakilan PLN Cabang Jeuram, perwakilan PT BEL, perwakilan PT Kalista Alam, perwakilan PT Sofindo,perwakilan PT SPS,perwakilan PT BSP dan RAPI Nagan Raya beserta lainnya yang ada di Kabupaten Nagan Raya.

Sofyan Jl86

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

No More Posts Available.

No more pages to load.